Senin, 25 Mei 2009

Terjemahan Jurnal

Persepsi Siswa Berbakat terhadap Kegiatan Kelas mereka: Perbedaan antara sikap siswa Pedesaan, Perkotaan, dan Pinggiran kota.

ABSTRAK

Tujuan dari kajian ini adalah untuk menyelidiki perbedaan sikap terhadap kegiatan antara kelas pedesaan, perkotaan, dan siswa berbakat pinggiran kota. Secara khusus, instrumen yang “Kegiatan Kelas Saya” yang dirancang untuk menilai sikap siswa terhadap kegiatan mereka sehubungan dengan minat, Tantangan, pilihan, dan kesenangan, telah digunakan untuk menunjukkan bagaimana siswa berbakat dari sekolah-sekolah pedesaan berbeda dari mereka yang berada di sekolah negeri daerah perkotaan dan pinggiran kota. Siswa kelas Sekolah Dasar pedesaan menemukan mereka sering kurang tertarik dan tertantang, tetapi yang lebih sering ditemukan menyenangkan daripada mereka perkotaan dan anak-anak pinggiran kota. Siswa sekolah menengah di Pedesaan dilaporkan kurang tantangan dan sedikit kesenangan daripada rekan-rekan dari mereka yang hidup di pinggiran kota. Pengaturan Implikasi dari temuan untuk siswa berbakat di pedesaan yang dibahas dan saran untuk mengatasi ini dimensi untuk siswa berbakat disediakan di daerah pedesaan. Selain itu, keandalan kebenaran dan bukti yang diberikan untuk ”Kegiatan Kelas Saya”.

Dimensi dari minat, tantangan, pilihan, dan Kesenangan, diukur oleh instrumen “Kegiatan Kelas Saya”, adalah didasarkan pada teori dan praktek dari bidang pendidikan dan terikat langsung dan motivasi untuk belajar. Alat ini memiliki potensi untuk membantu kedua peneliti dan pendidik karena mereka cenderung untuk belajar bahwa mereka dapat menghitung. Di tinjau dari wujud sastra sikap siswa kelas terhadap kegiatan penempatan dalam program Siswa Berbakat, dan kehadiran di pedesaan, perkotaan, atau pinggiran kota beberapa sekolah telah diturunkan studi. “Kegiatan Kelas Saya” menyediakan format untuk menilai sikap siswa terhadap dimensi di atas , sehingga memberikan suatu alat yang dapat digunakan dalam penelitian dan dalam praktek. Hasil dari apakah siswa berpikir tentang pengalaman mereka tentang kelas ini merupakan ciri dimensi eksplorasi. Selain melaporkan bukti validitas dan reliabilitas untuk instrumen, kini diinvestigasi sikap belajar siswa terhadap kegiatan kelas khusus dengan penekanan pada perbedaan antara siswa berbakat desa, kota, dan pinggiran kota.

Latar belakang

Dimensi
Dimensi dari minat, tantangan, pilihan, dan Kesenangan, yang diukur oleh instrumen “Kegiatan Kelas Saya” yang telah ditampilkan dalam sastra menjadi pusat belajar. Dimensi ini terdiri teori dasar pada instrumen yang telah dibangun, dan berikut adalah ikhtisar singkat dari literatur yang mendukung masing-masing dimensi.

Penempatan Penggunaan Penelitian
Penelitian yang disajikan dalam artikel ini berguna dalam dua cara, pertama oleh memperkenalkan instrumen “Kegiatan Kelas Saya” yang dapat digunakan untuk mengukur sekolah dasar dan menengah, sikap pelajar terhadap kegiatan mereka di daerah-daerah yang penting bagi keduanya dan motivasi belajar. instrumen ini tersedia melalui “Belajar Penekanan Kreasi”. mengumpulkan informasi mengenai persepsi siswa yang menarik, tantangan, pilihan, dan minat dalam kelas mereka dapat nilai yang baik bagi peneliti dan praktisi yang tertarik belajar di sekolah dan peningkatan. kedua, hasil kajian ini memperkuat pentingnya Program Pendidikan Berbakat di daerah pedesaan.
Sekolah-sekolah di pedesaan memiliki banyak kekuatan yang membangun, dan pendidik di sekolah tersebut harus membayar perhatian khusus untuk kebutuhan mereka yang merasa siswa berbakat kurang tantangan, kenyamanan , dan dalam beberapa kasus, minat dari anak-anak didaerah perkotaan dan pinggiran kota. konsentrasi pada rapat dan mengembangkan minat siswa, termasuk tantangan dan pilihan dalam kurikulum, bekerjasama dengan kabupaten lainnya di pedesaan, mengingat berbagai program pilihan, selain sebagai usaha untuk membuat siswa mampu mengakses ke program-program ini adalah untuk membantu memastikan bahwa kebutuhan siswa berbakat pedesaan akan terpenuhi.

Menggambar dan menggunakan minat siswa sebagai alat untuk melibatkan siswa dalam pembelajaran telah didukung oleh banyak peneliti dan theorists (misalnya, Dewey, 1916; James; 1890; Renzulli, 1978; Ward, 1980). Schiefele (1991) dijelaskan minat direktif sebagai kekuatan yang mempengaruhi bidang kinerja dan motivasi konten yang spesifik. Advokasi untuk pendidikan anak-anak berbakat menyarankan agar siswa memiliki minat seharusnya terpusat dalam menentukan program-program pendidikan (Gallagher, 1985; Maker, 1982; Parke, 1989; Passow, 1982; Renzulli, 1994). Bagus dan Brophy (1987) menyatakan bahwa semua siswa harus mempunyai kesempatan sekolah untuk mengembangkan dan mencari minat mereka. Menarik untuk terikat motivasi, dan motivasi terikat untuk belajar, sehingga dapat mengarahkan minat belajar berarti bahwa untuk meningkatkan pengajaran dan pembelajaran (Deci & Ryan, 1985; Schiefele; Tobias, 1994). Pada pertengahan tahun sekolah, melihat banyak siswa sekolah berkunrang/ tidak menunjukkan minat.(Eccles, Wigfield dkk., 1989). Untuk kecenderungan ini, Hootstein (1994) menyarankan belajar siswa yang berkaitan untuk kebutuhan, kepentingan, kekhawatiran, dan pengalaman serta mendorong siswa untuk mengejar kepentingan mereka sendiri. Meskipun kebutuhan untuk tantangan sekolah di Amerika dikenal luas, tantangan kelihatannya kurang banyak di beberapa ruang kelas, yang mengarah ke bosan dan frustasi siswa yang tidak mencapai potensi mereka (Archambault dkk., 1993; Feldhusen & Kroll, 1991; Goodlad, 1984; Reis dkk., 1993; Westberg, Archambault, Dobyns, & Salvin, 1993). Di antara isu-isu yang dijelaskan pada laporan federal Keunggulan Nasional: Sebuah Kasus Amerika untuk Pengembangan Bakat (US Department of Education, 1993) yang telah memberikan lebih tantangan dan kurikulum mendirikan kesempatan belajar yang tinggi. Penelitidari bidang pendidikan Berbakat telah memberikan saran tantangan bengan memfokuskan pada konten tingkat tinggi, terintegrasi keterampilan berpikir maju, maju dan menggunakan metodologi asli, pengembangan produk atau layanan yang nyata untuk audiens, Memadatkan dan mempercepat kurikulum (Bloom, 1985; Reis dkk.; Renzulli, 1994; Schlichter, 1986; Tomlinson, 1992; Treffinger, 1986; U. S. Departemen Pendidikan). Ini adalah melalui pengembangan kurikulum dan instruksi tantangan bahwa kualitas pendidikan dapat disampaikan (Bloom; Pantai, Cornell, Robinson, & Ward, 1991; Vygotsky, 1962). Eccles dan Midgley (1989) mengemukakan bahwa guru harus memiliki harapan tinggi untuk performa akademis, dan sehingga tantangan mereka tepat. Clifford (1990) menegaskan bahwa keberhasilan adalah masalah Motivasional didorong oleh masalah dari tantangan, menjelaskan bahwa anak-anak menunjukkan preferensi untuk tugas-tugas yang sedikit di luar kemampuan mereka, dan pengembangan intelektual memerlukan tugas-tugas sulit.
Selanjutnya, masalah siswa dalam pendidikan dengan pilihan telah diidentifikasi sebagai alat yang mendorong Pembelajaran Motivasional (Bloom, 1985; Dewey, 1913, 1916; Gardner, 1991; Goodlad, 1984; Renzulli & Reis, 1985; Shore dkk., 1991; Wang & Lindvall, 1984). Misalnya, berulang dalam tema literatur remaja adalah salah satu siswa yang menawarkan pilihan untuk meningkatkan motivasi (Ames, 1992; Deci & Ryan, 1985; Eccles & Midgley, 1989). Renzulli (1994) menjelaskan bahwa siswa yang terlibat dalam pembelajaran berarti ketika mereka terlibat dengan proyek yang mereka sanagt perdulikan dan yang sangat mereka pilih untuk melanjutkan. Eccles dan Midgley memberikan saran siswa pilihan dan masukan ke dalam diskusi kelas, sedangkan Robinson (1991) dan Rogers (1991) menekankan pentingnya yang memungkinkan pilihan tentang kelompok tugas. Pintrich dan DeGroot (1990) menemukan bahwa keterlibatan dalam mengatur diri dalam pembelajaran yang meliputi pilihan yang lebih tinggi menyebabkan diri kemanjuran akademik dan peningkatan kinerja untuk sekolah menengah siswa. Demikian pula, Kerka (1994) berpendapat bahwa pilihan tujuan, tujuan, jenis partisipasi, isi, metode, dan penilaian adalah penting untuk diri diarahkan belajar. Pilihan dalam menawarkan kelas siswa tentang otonomi dan kontrol pembelajaran, yang dapat melayani untuk meningkatkan prestasi akademik dan relevansi.
Akhirnya, kenikmatan sebagai faktor memotivasi dalam belajar tidak dapat diabaikan. Memberikan pengalaman belajar yang menarik menyenangkan dan efektif merupakan kunci untuk pendidikan praktek (Csikszentmihalyi, 1990; Dewey, 1916; Renzulli, 1994; Schiefele, 1991). Renzulli (1994) yang diusulkan yang terbaik belajar terjadi ketika anak-anak menikmati apa yang mereka lakukan, dan Ia menyarankan agar sangat kreatif produktif di masyarakat yang optimal tingkat kinerja ketika mereka melakukan apa yang paling menikmati. Terikat dengan gagasan kesenangan belajar adalah gagasan siswa yang lebih mungkin untuk belajar dari guru-guru yang menunjukkan kesenangan mereka mengajar (Csikszentmihalyi & McCormack, 1986) dan semangat mereka untuk subyek (Renzulli, 1988). Dengan memasukkan kesenangan ke dalam sehari-hari kelas, kegiatan sekolah dapat menjadi tempat yang lebih baik bagi siswa dan guru.

Faktor dalam Mendidik Siswa Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah
Telah didokumentasikan dengan baik, sebagai siswa bergerak melalui nilai-nilai dari sekolah dasar ke sekolah menengah, terdapat penurunan motivasi, kinerja akademik, minat di sekolah, dan perilaku (misalnya, Anderman & Maehr, 1994; Eccles & Midgley, 1989). Siswa sekolah menengah dihadapi dengan berbagai problem yang terkait dengan remaja, namun satu harus diutamakan, berapa banyak penurunan motivasi dan kinerja disebabkan faktor ke sekolah-sekolah yang ada di atas beberapa kontrol (Anderman & Maehr). Misalnya, seperti yang diusulkan dalam literatur, perubahan dalam lingkungan belajar yang terjadi dari sekolah dasar ke sekolah menengah yang dapat mempengaruhi perubahan dalam motivasi akademik, prestasi, dan perilakusiswa (Eccles dkk., 1993; Midgley, Anderman, & Hicks, 1995). Mungkin satu tantangan terbesar yang dihadapi oleh semua pendidik, dan terutama orang-orang yang bekerja sama dengan pelajar sekolah menengah , yaitu menjaga kepentingan dan motivasi siswa. Mereka telah menyarankan agar sekolah menengah sangat penting dalam menentukan apakah siswa, bahkan, berhasil di sekolah dan dalam kehidupan (Anderman & Maehr). Seperti yang ditunjukkan oleh Roeser dan Eccles (1998), persepsi remaja sekolah persepsi yang signifikan mengenai peramalan akademik mereka dan penyesuaian psikologis pada akhir delapan kelas.
Sekolah Pedesaan, perkotaan, dan Pinggiran kota
dan Siswa Berbakat Mereka.

Kepustakaan menunjukkan perbedaan antara persoalan-persoalan yang mempengaruhi siswa di daerah pedesaan, pinggiran kota, dan pengaturan sekolah perkotaan. Melekat dalam perbedaan ini adalah cara di mana mereka mempengaruhi pendidik di lingkungan. Permasalahan yang dihadapi oleh sekolah desa termasuk kesulitan keuangan yang berkaitan dengan pemotongan pendanaan , terpotong-potong alokasi dana yang tersedia, tingginya biaya perbaikan gedung, dan biaya penggantian peralatan yang sudah usang (Wooley, 1999). Meskipun sekolah pedesaan menawarkan biaya drop-out yang rendah, ukuran kelas kecil, dukungan masyarakat, dan otonomi guru, isu-isu positif ini tidak cukup untuk mencegah kerugian lebih ke sekolah pedesaan dan perkotaan atau menyebabkan tidak berjalannya sumberdaya pembiayaan rendah ke daerah pedesaan (Wooley). Salah satu solusi untuk masalah yang terkait dengan sekolah pedesaan merupakan konsolidasi, yang dianggap sebagai pilihan untuk giat memberikan akses yang sama untuk mendukung pendidikan di kabupaten menyaksikan menolak pendaftaran sekolah dan pengurangan pajak dasar. Cap dan Harmon (1995) diidentifikasi sebagai sekolah konsolidasi pada sekolah saat ini paling kontroversial dan gerakan reformasi di beberapa desa. Ironisnya, salah satu hasil dari upaya reformasi menghasut orang tua mencari kesempatan pendidikan yang lebih baik sekolah konsolidasi atau tanpa dukungan tambahan pendanaan.
Ini tampaknya yang akan mempengaruhi iklim ekonomi sekolah negeri jauh lebih dari mereka perkotaan dan pinggiran kota. Theobald dan Nachtigal (1995) berpendapat bahwa hubungan positif masyarakat dan memberikan perhatian individu pedesaan siswa harus mendikte reformasi sekolah. Pertanyaan bagaimana caranya untuk memajukan pengaruh positiv pendidikan pedesaan dan kebutuhan siswa harus merupakan perhatian utama dari upaya reformasi. Sayangnya, perubahan demografis penduduk secara langsung mempengaruhi tren ekonomi di masyarakat pedesaan, yang pada gilirannya mendikte dana untuk lembaga seperti lembaga pendidikan sosial.

Satuan tugas Virginia Barat menemukan pada pendidikan anak-anak yang sebagian kecil dari penduduk pedesaan cenderung kurang menerima layanan khusus atau yang digolongkan sebagai murid berbakat lebih cenderung putus sekolah(Seal & Harmon, 1995). Dalam sebuah pengaturan penelitian Sekilas pada siswa berbakat di pedesaan, Lintas dan Dixon (1998) mengidentifikasi tiga tema: kekurangan dari sumber daya, kurangnya dukungan khusus untuk populasi siswa yang berbakat, dan pentingnya konteks masing-masing sekolah pada kehidupan para siswa berbakat. Spicker, Shoutern, dan Davis (1987) mengidentifikasi masalah ukuran, kemiskinan, pengalaman akulturasi pedesaan, dan nilai-nilai tradisional pedesaan sebagai hambatan untuk menyediakan kebutuhan pendidikan siswa berbakat pedesaan. Jones dan Southern (1992) menemukan bahwa, walaupun jenis pengaturan layanan ditawarkan kepada siswa berbakat di perdesaan dan perkotaan tidak berbeda, akses dan ketersediaan sangat berbeda-beda antara kedua daerah. Anak-anak berbakat di daerah pedesaan yang kecil kemungkinannya memberikan penempatan yang sesuai dan pelayanan karena program baru, kurangnya dukungan keuangan untuk program, dan rendah harga pendaftaran untuk siswa berbakat. Bersamaan dengan hal ini tampaknya untuk menunjukkan bahwa desa yang berbakat dan mungkin untuk menyamakan makhluk beresiko untuk menerima pendidikan yang tidak memadai.
Sekolah di perkotaan, seperti mereka pedesaan negeri, menghadapi masalah tambahan pendanaan dan isu keterlibatan masyarakat. Walaupun peningkatan populasi dasar ditemukan di daerah perkotaan langsung mempengaruhi jumlah program dan jumlah pendanaan, Russo (1999) menyatakan bahwa lebih besar tidak selalu lebih baik. Masalah pemerintahan dan pemerataan masih bermasalah dalam sekolah daerah perkotaan, dengan kesalahan besar pengurusan sekolah kabupaten merupakam kesulitan besar yang mereka hadapi(Button, 1993). Keanekaragaman telah menjadi kunci untuk memahami pendidikan perkotaan dan masalah pemerintahan. Russo menjelaskan bahwa keanekaragaman merujuk kepada berbagai kebutuhan siswa dan Filosofi pendidikan yang telah dikembangkan sebagai jawaban terhadap kebutuhan inti lingkungan kota. Masalah pemerintahan memiliki keduanya membantu terentang besar sekolah dan kabupaten. Meskipun administrator telah diberikan otonomi daerah dalam isu-isu yang dapat berakibat pada program-program inovatif, desentralisasi masih merupakan masalah besar bagi sekolah daerah perkotaan (Berliner & Biddle, 1995).

Isu terakhir yang mempengaruhi sekolah perkotaan seperti yang telah digariskan oleh Russo (1999) adalah pilihan sekolah, yang sering ditanya oleh orang-orang yang melihatnya sebagai masalah pemerataan. Sekolah pilihan, sesuai ke Wagner (1994), adalah sebuah tujuan, bukan sebuah gerakan yang berdiri sendiri. Tanpa perhatian yang tepat untuk memastikan kualitas produk (baik siswa), Ia berpendapat tidak ada pilihan. Berkurangnya pendaftaran siswa berpotensi tinggi merupakan perhatian besar terhadap sekolah kabupaten diperkotaan. Karena itu, sekolah pilihan menerima dan mengajukan sebuah cangkriman ekonomi. Akses yang sama untuk dana dan program-program, kualitas program-program pendidikan, termasuk masalah orang-orang yang dihadapi oleh para siswa di perkotaan. Siswa berbakat di perkotaan berisiko tidak dikenali dan dilayani karena masalah budaya atau kemiskinan (Borland & Wright, 1994, Ford, 1999).
Meskipun sekolah perkotaan menerima dana lebih dari mereka yang dipedesaan, yang terbesar adalah pengeluaran per kapita masih terjadi di daerah pinggiran kota. Kozol (1991) mengandalkan perkataan "penjahat ketidaksetaraan "untuk menjelaskan bagaimana perbedaan pengeluaran mempengaruhi pendidikan di wilayah perkotaan. Kelas sosial tetap menjadi indikator terbaik bagaimana dana ini didistribusikan di daerah perkotaan dan daerah-daerah pinggiran kota. Sekolah pinggiran kota sering dianggap sebagai solusi untuk orang tua mencari perlindungan dari lingkungan yang berbahaya dan sekolah di kota yang tidak bertantangan (Kozol, 1998; Shen, 1999). Itu penuh rahasia dari pendidika pinggiran kota yang didukung oleh laporan skor tes tinggi dan pelayanan yang lebih baik (Chenoweth, 1998; NAEP, 1998; Orfield dkk., 1997). Peningkatan pendanaan yang diberikan ke distrik suburban sering dikutip sebagai perbedaan utama dalam layanan (Kozol, 1991, 1998; NAEP; Reinstein, 1998). Salah satu penjelasan diberikan oleh Clarke (1993), ditemukan bahwa dana yang mungkin serupa di sekolah perkotaan dan pinggiran kota, tetapi sekolah pinggiran kota lebih baik menghabiskan uang mereka pada instruksi dan tidak pada program pelayanan sosial seperti yang ditemukan di sekolah perkotaan. Burnett(1996) menjelaskan dari non instruksional daftar layanan yang diberikan oleh perkotaan sekolah, termasuk dukungan orangtua remaja,pencegahan drop-out, dan pencegahan penyalahgunaan zat. Sampai isu-isu ini disampaikan, belajar mengambil kembali kursi banyak terjadi di sekolah daerah perkotaan. Siswa berbakat di daerah pinggiran kota menghadapi tantangan dari tekanan dan persepsi yang tidak serupa sering mempengaruhi siswa di pedesaan atau perkotaan. Kohn (1998), misalnya, cela kegagalan reformasi sekolah pada orang tua yang hidup di pinggiran kota “yang disebut” berbakat, sementara pendidik di daerah perkotaan menangis keterlibatan orang tua. Sebagai perbandingan, Reinstein mengidentifikasi masalah keterlibatan berlebih orang tua di daerah pinggiran kota dan mengusulkan bahwa orang tua percaya anak-anak mereka berhak untuk masuk Program layanan Berbakat. Seperti biaya yang elit mungkin menjadi wabah bagi siswa berbakat pinggiran kota, dengan dilema besar yang sedang diidentifikasi untuk layanan, daripada kurangnya tersedia layanan seperti yang mungkin terjadi di daerah pedesaan.
Tidak ada studi yang ditemukan yang secara langsung dibandingkan dengan sikap siswa yang berbakat di daerah pedesaan dengan didaerah penggiran perkotaan dan sekolah tentang kegiatan kelas. Hal ini sebagian karena kurangnya peralatan yang tersedia untuk menilai sikap siswa terhadap kegiatan mereka, khususnya di bidang minat, tantangan, pilihan, dan kesenangan. Namun, sikap siswa berbakat dibandingkan dengan mereka yang tidak berbakat yang diinvestigasi oleh Feldhusen dan Kroll (1991), menemukan bahwa, walaupun pelajar yang berbakat bosan di sekolah, mereka menyukai sekolah lebih baik dari mereka yang tidak berbakat. Karnes dan Whorton (1988) menginvestigasi sikap siswa berbakatterhadap sekolah dan menemukan bahwa siswa sangat bersikap positif terhadap kinerja mereka sendiri dan pengalaman. Nantinya, Shields (1995) menemukan beberapa perbedaan antara siswa homogen di kelas dan dalam kelas heterogen dan sikap mereka tentang pengalaman mereka di sekolah. Kedua studi didefinisikan sebagai persepsi sikap siswa terhadap kinerja mereka di sekolah.
Investigasi sikap siswa yang telah lama menjadi andalan bidang evaluasi program penelitian, namun sedikit telah dilakukan di daerah survei kebenaran yang digunakan dalam proyek ini. Lebih jauh, seperti menghindarkan evaluasi studi perbandingan sikap siswa antara desa, kota, dan masyarakat pinggiran kota.
Instrumentasi sikap siswa sering ditemukan pada penelitian mengenai kepribadian dan gaya belajar. Untuk contoh, instrumen seperti Myers-Briggs Type Indicator (Myers & Briggs, 1976) dan Gaya Delineator (Gregorc,1982) alamat kepribadian aspek gaya. Lain, seperti Gaya belajar Inventarisasi (Dunn, Dunn, & Price, 1978), maka 4MAT System (McCarthy, 1980, 1990), dan Belajar Gaya Inventarisasi(Renzulli,Smith,&Rizza,1998),mengidentifikasi implikasi dari gaya pendidikan dan pembelajaran di sekolah. Walaupun semua instrumen memberikan informasi siswa belajar mengenai preferensi, “Kegiatan Kelas Saya” memperluas cakupan investigasi sikap siswa, khususnya seperti yang diterapkan untuk situasi kelas.
Pada saat mereka memasuki sekolah menengah, banyak remaja mengartikan sekolah sebagai sesuatu yang tidak menyenangkan dan tidak penting (Eccles dkk.,1989). Deci dan Ryan (1985) menyarankan agar memberikan kesempatan untuk otonomi dan partisipasi dalam belajar positif mungkin mempengaruhi remaja dalam 'motivasi, perilaku, dan kesejahteraan psikologis. Jelas, dimensi dari minat, tantangan, pilihan, dan kesenangan, karena ikatan kuat teoretis mereka dan praktis untuk belajar, yang penting untuk jadi bagian pertimbangan ketika mendidik anak-anak dan remaja. Lebih jauh, seperti yang diusulkan oleh kepustakaan, masyarakat dapat mempengaruhi cara siswa Karena itu sekolah dan melihat seberapa baik siswa dalam mencapai sekolah. Karena perbedaan antara masyarakat dan identifikasi program dan kesempatan untuk siswa berbakat, penting untuk menentukan apakah persepsi dari siswa berbakat di berbagai komunitas berbeda. Dengan menggunakan dengan alat bukti validitas dan reliabilitas untuk menyelidiki persepsi siswa diruang kelas, mungkin dapat dilakukan perubahan yang positif yang mempengaruhi pengalaman pendidikan siswa.

Metode dan Prosedur
Studi ini termasuk instrumen validasi, serta sebagai perbandingan sikap siswa berbakat pedesaan, perkotaan, dan pinggiran kota terhadap kegiatan kelas mereka.Khususnya, mengenai instrumentasi, data yang ada mengenai keandalan dan Validitas dari instrumen, “Kegiatan Kelas Saya, untuk digunakan pada siswa sekolah menengah yang sedang dikaji. Ini diikuti oleh analisis nasional dari data sampel (n = 2221) untuk memberi bukti dari validitas dan reliabilitas dari alat ini untuk digunakan pada siswa usia SD. Kemudian, perbedaan yang diinvestigasi antara sikap siswa berbakat pedesaan, perkotaan, dan pinggiran kota mengenai dimensi minat, tantangan, pilihan, kesenangan dan dinilai sebagai instrumen. Analisis terpisah(MANOVA dengan DFA tindak lanjut prosedur) dijalankan untuk usia siswa SD berbakat (n = 534) dan bagi usia siswa sekolah menengah berbakat (n = 672) yang diambil dari instrumen sampel siswa nasional yang digunakan dalam validasi studi.
Sampel
Sampel yang diambil dari Pusat Penelitian Pusat pada berbakat dan bertalenta (NRC / GT) yang berkolaborasi dengan sekolah kabupaten dan beragam termasuk 3.744 siswa dari 24 sekolah di 7 negara, dengan kira-kira sepertiga dari siswa menghadiri sekolah pedesaan, perkotaan, dan pinggiran kota. Pendesainan Komunitas pedesaan, pinggiran kota, atau perkotaan dibuat berdasarkan data demografis sebagai sekolah dikumpulkan oleh NRC / GT, dengan daerah pedesaan yang melayani masyarakat yang tergolong di Amerika Serikat sebagai sensus pedesaan. Siswa yang diidentifikasi sebagai berbakat dan layanan khusus yang diterima oleh sekolah yang terdiri subsamples dari orang berbakat (n = 1206) digunakan untuk perbandingan analisis dalam kajian ini. Identifikasi prosedur bervariasi dari kabupaten dan termasuk penggunaan tes, matrices, portofolio dan kinerja, dengan tidak ada kecenderungan yang ada oleh demografi kecuali bahwa di daerah perkotaan dan daerah pinggiran kota lebih dari siswa yang teridentifikasi di daerah pedesaan. Ini mungkin karena telah lebih pemrograman kesempatan di daerah perkotaan dan masyarakat pinggiran kota, seperti sekolah magnet dan kelas khusus, yang tidak ada di daerah pedesaan.
Secara umum, sekolah di pedesaan dalam studi ekonomi lebih sedikit sumber daya dari sekolah daerah perkotaan yang hidup di pinggiran kota, meskipun dengan profil sosial ekonomi di daerah perkotaan dan daerah pedesaan yang serupa dengan yang lebih besar persentase siswa hidup dalam kemiskinan daripada di daerah-daerah pinggiran kota.

Di kelas 3-6 SD sampel (n = 2221) termasuk siswa Dari 18 sekolah dan 139 ruang kelas (5 perkotaan, 10 pinggiran kota, 3 pedesaan) di enam negara dari Utara, Timur Laut, barat daya, Timur, Barat dan Amerika Serikat. Para sampel siswa di SD adalah 51% dan 75% laki-laki Kaukasus; etnis lainnya termasuk kelompok diwakili African American (13%), Asia Amerika (6%), dan Hispanic American (4%). Kabupaten diidentifikasi 534 siswa ini untuk layanan program pendidikan berbakat, dan separuh dari mereka adalah perempuan. Enam puluh tiga persen dari siswa berbakat Kaukasus, 25% Asia, Amerika, Afrika 7% Amerika, dan 4% Hispanic American. Tabel 1 berisi sampel informasi dari masyarakat dan tingkat kelas.


Sampel siswa sekolah menengah kelas 6-8 (n = 1523) termasuk siswa dari 61 kelas (termasuk dalam mata pelajaran ilmu sosial, seni bahasa, ilmu pengetahuan dan matematika), dari delapan sekolah (satu kota, lima pinggiran kota, dua desa), di lima negara bagian dari Timur laut, barat daya, Selatan, dan Amerika Serikat bagian barat. Dari pelajar sekolah menengah ini, 672 telah diidentifikasi sebagai siswa berbakat oleh sekolah dikabupaten mereka, dengan sebagian besar dari siswa daerah pinggiran kota (n = 622). Sayangnya, ini hanya contoh termasuk salah satu sekolah menengah perkotaan, dan, walaupun sekolah ini tengah mempunyai program untuk siswa berbakat, jumlah siswa diidentifikasi sebagai siswa berbakat (n = 3) yang telah menyelesaikan survei kurang dari yang kita perkirakan. Akibatnya, beberapa siswa telah menurun dari analisis komparatif, yang membatasi Temuan-temuan dari studi ini. Konsisten dengan etnis seluruh sampel sekolah, siswa berbakat Kaukasus (85%), Afrika Amerika (6%), Asia Amerika (6%), dan Hispanic Amerika (3%). Empat puluh sembilan persen adalah perempuan dan 51% adalah laki-laki. Hambatan siswa yang dilihat dari tingkat kelas siswa dan masyarakat digambarkan dalam Tabel 2.
Instrumentasi
“Kegiatan Kelas Saya” berisi 31 item yang merespon pada lima titik-jenis skala Likert (Tidak pernah, Jarang, Kadang-kadang, Sering, Selalu) dan telah dilakukan studi ekstensif validasi (Gentry, Rezendes & Gable, 1999; Gentry, Maxfield, & Gable, 1998). Dalam studi sebelumnya, ekstensif konten validasi telah dilakukan melalui literatur dan konten melalui ahli, diikuti oleh sebuah studi pilot yang memanfaatkan faktor analisis penyelidikan untuk menilai bukti gagasan interpretasi (yaitu, membangun gagasan; Gentry, Maxfield, & Gable, 1998). Hasil dari studi pilot menyebabkan perubahan pada instrumen dan hingga saat ini yang menegaskan ilmu dasar data dan yang terakhir penegas studi data sekolah menengah (Gentry, Gable, & Rezendes). Instrumen yang menilai empat dimensi diidentifikasi melalui literatur: minat, tantangan, pilihan, dan Kenikmatan. Gentry, Gable, dan Rezendes melaporkan isi, membangun, dan dukungan kehandalan alpha untuk instrumen ini digunakan dengan siswa sekolah menengah. Dalam studi dari 1.523 responden sekolah menengah, mereka menemukan dukungan untuk membangun Validitas yg menegaskan faktor melalui analisis yang sesuai dengan model hipnotis yang cukup baik dari indeks dan sesuai dengan teori isi tanggapan, yang ditetapkan dengan perbedaan rendah dan tingginya angka orang. Selain itu, mereka melaporkan bahwa format tanggapan tipe Likert dioperasikan dengan benar, Dengan demikian kontribusi membangun instrumen yang berlaku. Kehandalan Alpha yang dilaporkan untuk masing-masing dimensi sebagai berikut: minat (.89), tantangan (.78), Pilihan (.75), Dan kenikmatan (.92) dinilai cukup baik untuk pengaruh instrumen yang digunakan dengan siswa di tingkat kelas (Gable & Wolf, 1993). Gagasan lebih lanjut mengenai Validitas analisis dan kehandalan alfa diperkiraan dari sampel siswa SD dilaporkan dalam kajian ini. Selain itu, keandalan alfa perkiraan untuk setiap dimensi disediakan bagi siswa yang berbakat dibandingkan oleh masyarakat dalam kajian ini.

Prosedur Pendataan

Data untuk studi ini telah dikumpulkan selama 1996-97 dan 1997-98 dimana sekolah tahun tersebut pada akhir musim gugur dan musim dingin. Sekolah kabupaten menghubungi anggota administrasi survei untuk siswa kelas untuk membantu memastikan keseragaman dalam administrasi dari instrumen. Setiap orang yang dihubungi mengikuti standar dan petunjuk instrumen administratif di sekolah untuk siswa kelas, sehingga dalam 100% tarif kembali untuk semua siswa hadir selama administrasi. Selain itu, dengan menggunakan orang yang dihubungi yang dapat memberikan informasi bahwa guru mereka tidak akan melihat tanggapan mereka, siswa lebih mungkin untuk jujur daripada jika instrumen diadministrasi oleh para guru mereka. Demografis Siswa dikumpulkan dari para guru kelas dan termasuk jenis kelamin, etnis, program khusus, dan tingkat pencapaian.
Analisis data
Penegas analisis faktor dan perkiraan kehandalan alfa telah melakukan untuk memberikan bukti validitas dan reliabilitas mengenai menggunakan instrumen dengan siswa SD. Kemudian, untuk membandingkan sikap siswa berbakat dipedesaan, perkotaan, dan pinggiran kota terhadap kegiatan sehubungan dengan yang dimensi yang diukur oleh instrumen, tindak lanjut prosedur MANOVA dengan DFA yang digunakan untuk sampel siswa berbakat SD dan sekolah menengah.

Hasil
Bukti membangun Interpretasi: yg menegaskan Analisis faktor

Gagasan Bidang keabsahan dialamatkan pada tingkat kejelasan konsep (yakni, gagasan-gagasan) menjelaskan kevariasian tanggapan ke item dalam survei (Gable & Wolf, 1993). Sedangkan untuk mendukung keabsahan bukti tes isi sebelumnya adalah pendapat dengan sendirinya (misalnya, kepustakaan dan pendapat para ahli konten), pemeriksaan gagasan yang bersifat empiris adalah berdasarkan data yang diperoleh dari responden SD.

Walaupun beberapa teknik empiris yang tersedia untuk proses pemeriksaan gagasan berlaku, seorang yg menegaskan pendekatan analisis faktor (LISREL) telah dipilih untuk analisis (Jreskog & Sdrbom, 1989). Prosedur ini diperlukan para peneliti untuk mengidentifikasi pertama (yaitu, hipotesa) kepustakaan – berdasarkan isi- dimensi tugas yang digunakan dalam survei.Analisis kemudian diperiksa seberapa baik sesuai dengan model hipotesis data. Semuanya telah diperiksa sesuai model, serta masing-masing item dari kontribusi masing-masing dimensi.

Tabel 3 berisi standar bobot untuk item diberikan ke masing-masing dari empat dimensi. Dengan pengecualian item 17 (t = 2,36), masing-masing bobot yang cukup tinggi dengan t-minimal nilai 9,97 untuk menunjukkan bahwa halhal diatas sesuai dengan model hipotesis. Berbagai "kebaikan yang cocok" adalah indeks yang juga dihitung: Tucker-Lewis (.92); kebaikan yang sesuai indeks (.95), Dan sisa sumber yang tengah dikuadratkan (.04) dinilai telah mendukung kecocokan model ini. Informasi ini, bersama dengan evaluasi dari perubahan indeks, menyarankan agar membangun validitas dari solusi empat faktor dapat didukung untuk data ini.

Keandalan
Jenis analisis dan kehandalan alpha konsistensi internal informasi tersebut disajikan dalam Tabel 4. Secara keseluruhan, total grade 3-6 alpha perkiraan keandalan data yang berkisar antara 63-88. keandalan ini, seperti yang diharapkan, lebih rendah daripada keandalan yang dilaporkan untuk sampel sekolah menegah, dan sebagai gangguan dengan menunjukkan tingkat kelas, seperti meningkatkan tingkat grade siswa. Terpisah dari perkiraan keandalan oleh tingkat kelas, total, siswa berbakat SD, dan data siswa berbakat sekolah menengah yang tercantum dalam Tabel 5. Tentang semua dimensi, yang keandalannya lebih tinggi (.68 ke .91) untuk siswa berbakat di subsample, ini menunjukkan bahwa instrumen berfungsi dengan baik bila digunakan dengan siswa berbakat. Untuk mendefinisikan setiap item dalam Tabel 4, dimensi, persentase respon, bersama dengan tingkat sarana dan standar deviasi, terdaftar. Item yang terkait dengan rendah atau tinggi berarti rendah dan standar deviasi yang mungkin sangat tidak memberikan kontribusi ke keandalan untuk memperkirakan dimensi. Situasi ini nampaknya kasus untuk item 17. Kolom berikutnya menyajikan korelasi dari setiap item dengan menyisakan item untuk didefinisikan ke masing-masing dimensi.Nilai-nilai menunjukkan korelasi dari setiap item, dengan menyisakan item penentu kategori. Ini untuk contoh siswa sekolah dasar, kami perhatikan bahwa item 12, 13, 16, dan 17 dari dimensi Tantangan dan 19 item dari dimensi Pilihan ada korelasi rendah dengan menyisakan item. Namun demikian, menghapus item tersebut tidak akan meningkatkan keseluruhan kategori keandalan data perkiraan (lihat paling kanan kolom-kolom Tabel 4).

Secara keseluruhan, perkiraan keandalan konsistensi internal untuk minat dan kenikmatan dianggap cukup baik untuk jenis ini dari instrumen pengaruh dan tingkat usia pelajar. Lebih lanjut, dengan siswa Dari data yang ditetapkan baik di kelas 5 dan 6 atau yang diidentifikasi sebagai berbakat, yang reliabilities untuk semua dimensi yang diterima (Gable & Wolf, 1993). Idealnya, keandalan perkiraan untuk pilihan dan Tantangan yang harus berada di bawah ,60 s seharusnya tinggi, namun cenderung ke siswa yang berusia muda, perkiraan besarnya ini sulit diperoleh. Akibatnya, hasil tentang sikap siswa pada dimensi Pilihan dan Tantangan dari penggunaan alat ini lebih muda dengan siswa yang harus diinterpretasikan dengan hati-hati. Sesuai dengan Nunnally's (1978) domain item sampel model, kami menyimpulkan bahwa bukti empiris mendukung bukti penilaian mental mengenai konten sampel dari domain yang ditujukan ke konten yang diidentifikasi sebelumnya dalam tinjauan pustaka.

Perbedaan Persepsi antara siswa berbakat Pedesaan, Perkotaan, dan Pinggiran kota mengenai minat, tantangan, pilihan, dan kesenangan.
MANOVA dengan DFA menindaklanjuti prosedur dengan menggunakan SPSSx 8,0 yang digunakan untuk membandingkan sikap siswa terhadap ruang kelas mereka pada kombinasi yang tergantung pada variabel minat, tantangan, pilihan, dan kesenangan untuk varibel independen dari masyarakat untuk sekolah dasar dan menengah contoh diidentifikasi sebagai siswa berbakat. MANOVA dipilih karena interkolerasi yang tergantung pada variabel, sehingga melindungi Tipe I meningkat terhadap kesalahan (Tabachnick & Fidell, 1996). Untuk menginterpretasikan keberartian dari temuan, ukuran efek telah diperkirakan dengan mengurangi Wilks' lambda dari 1 untuk menyediakan ukuran dari r2 (Tabachnick & Fidell), maka mengacu pada Cohen (1988) untuk interpretasi dari ukuran efek. Data dari siswa sekolah dasar dan menegah dianalisa secara terpisah.

Siswa Sekolah Dasar. Tentang usia siswa berbakat sekolah dasar, ujian ofWilks' lambda (F [8,1056] = 2,337, p= .017) Menunjukkan perbedaan yang signifikan antara masyarakat daerah pedesaan, perkotaan,dan Pinggiran kota sehubungan dengan sikap siswa terhadap sekolah dalam gabungan dari variabel Minat, Tantangan,Pilihan, dan Kesenangan. Karena perbedaan mempunyai efek ukuran kecil (r2 = .03) menunjukkan kepentingan praktis (Cohen, 1988), tindak lanjut dilakukan untuk DFA menentukan variabel yang menyumbang pemisahan antara kelompok. Dua fungsi yang dihasilkan, dengan perhitungan pertama 94% untuk kelompok pemisahan, sehingga kedua fungsi yang dinilai tidak penting dan tidak diberikan lebih lanjut akan dipertimbangkan.
Pengujian dari fungsi standar koefisien kanonik diskriminan menunjukkan bahwa dua variabel utama, Kesenangan (-1,425) dan minat (1,006), dan satu dari kedua variabel, tantangan (.552), sebagai penyumbang pemisahan kelompok pedesaan, perkotaan, dan pinggiran kota. Seperti yang ditunjukkan dalam Tabel 6, siswa kelas pedesaan menilai kegiatan mereka sering kurang menarik dan menantang daripada mereka yang berada di perkotaan dan pinggiran kota. Seperti yang diusulkan oleh DFA, tidak ada perbedaan di antara kelompok-kelompok dalam memilih.

Para pelajar Sekolah menengah. Menggunakan kriteria Wilks, secara keseluruhan perbedaan yang ditemukan antara siswa sekolah menengah berbakat pedesaan dan pinggiran kota atas gabungan dimensi minat, tantangan, pilihan, dan kesenangan (F [4662] = 23,784, p <.001). Minus satu Wilks' lambda menghasilkan ukuran efek perantara r = .13 (Cohen, 1988), tindak lanjut yang diperlukan DFA untuk menentukan seluas apa dan dalam cara apa keanggotaan sekolah di pedesaan atau pinggiran kota dapat dijelaskan oleh empat dimensi dari instrumen. Pengujian koefisien fungsi standarisasi diskriminan mengungkapkan bahwa tantangan (1,02) merupakan penyumbang utama, diikuti oleh kontribusi kedua Dari kesenangan (-. 524). siswa berbakat Pedesaan dilaporkan lebih sedikit kesempatan untuk tantangan dari rekan-rekan mereka yang hidup di pinggiran kota, dan tidak seperti siswa sekolah dasar berbakat pedesaan, mereka dilaporkan memiliki frekuensi kesenangan lebih rendah daripada di Pinggiran kota. Pemeriksaan yang lebih dekat dari garis tengah dan standar deviasi untuk dimensi tantangan sebagaimana dilaporkan dalam Tabel 7 menunjukkan bahwa siswa yang berbakat pedesaan menunjukkan mereka menemukan kegiatan mereka hanya "terkadang" menantang, sedangkan siswa pinggiran kota yang mereka laporkan adalah "sering" cacat. Selain itu perbedaan antara satu ini berarti melebihi standar deviasi, menunjukkan perbedaan besar antara siswa daerah pedesaan dan pinggiran kota tentang persepsi siswa dari tantangan. Minat dan pilihan mereka tidak diprediksi secara signifikan dari keanggotaan masyarakat untuk siswa sekolah menengahberbakat dalam contoh ini.

Diskusi
Validasi instrumen
Currier (1986) mengemukakan bahwa siswa perlu mencari masalah sebenarnya yang mempengaruhi dunia mereka dan direkomendasikan sekolah yang menawarkan pilihan, informasi, dan berbagai kegiatan dengan minat tinggi yang masing-masing dialamtkan kepada masing-masing siswa. Haas dan Lambert (1995) menggambarkan pentingnya tantangan di sekolah pedesaan dan membahas kolaboras program antara sekolah dan masyarakat pedesaan yang berkaitan dengan kurikulum ke dunia nyata dan transformasi situasi siswa menjadi "produsen barang, jasa, dan informasi baru"(hal. 137). Dengan demikian saran dan memasukkan pilihan, tantangan, dan minat siswa memungkinkan untuk menciptakan sebuah lingkungan yang menyenangkan melibatkan siswa dalam belajar yang bermakna. “Kegiatan Kelas Saya” adalah alat yang dapat digunakan baik dalam evaluasi pendidikan dan penelitian. Bagaimana siswa menanggapi pada item Alat ini dapat memberikan informasi tentang kelas dari sudut pandang siswa. Seperti itu dapat memberikan informasi kepada guru dengan umpan balik sehingga membantu mereka menetapkan tujuan untuk meningkatkan tingkat kesenangan, minat, pilihan, dan tantangan mereka hadir di kelas-yang semuanya adalah dimensi terikat dan motivasi untuk belajar.
Peneliti dapat menggunakan “kegiatan Kelas Saya” pada siswa untuk mengukur perubahan sikap dan perilaku siswa ketika mempertimbangkan faktor di sekolah-sekolah yang terkait dengan empat dimensi ini instrumen dialamatkan. Oleh karena itu, instrumen ini memiliki potensi untuk membantu guru menetapkan tujuan dan meningkatkan pembelajaran dalam kelas oleh memfokuskan pada daerah-daerah yang ditunjukkan oleh kepustakaan mempengaruhi secara positif untuk siswa belajar dan membantu peneliti dalam mengukur sikap siswa terhadap kegiatan kelas mereka.

Implikasi untuk Pendidikan siswa berbakat PedesaanTantangan dan kesenangan.
Kajian ini membandingkan sikap siswa dari sekolah pedesaan, perkotaan, dan pinggir kota diidentifikasi untuk pelayanan pendidikan berbakat baik di tingkat sekolah Dasar dan menengah . Sesuai dengan kepustakaan di sikap siswa sekolah menengah terhadap sekolah, siswa SD secara keseluruhan lebih tinggi persepsinya mengenai kesenangan, dengan laporan siswa berbakat sekolah dasar pedesaan lebih menyenangkan dari teman sebaya mereka di perkotaan dan pinggiran kota. Pada sekolah menengah, siswa berbakat di pedesaan dilaporkan kurang merasa senang daripada mereka rekan-rekan mereka yang berada di pinggir kota, yang menunjukkan bahwa siswa sekolah menengah berbakat beresiko semua hal yang mengganggu siswa sekolah menengah secara umum, seperti prestasi yang lebih rendah, motivasi, dan minat di sekolah (Eccles dkk., 1993; Midgley, Anderman, & Hicks, 1995) dan peningkatan kebosanan (Plucker & McIntire, 1996). Walaupun melaporkan bahwa mereka lebih merasakan kesenangan di sekolah, siswa SD berbakat di pedesaan dilaporkan secara signifikan kurang tantangan dan minat dari rekan-rekan mereka yang berada di perkotaan dan pinggir kota. Mempertimbangkan pekerjaan Reis, dkk., (1993), Archambault dkk.(1993), Goodlad (1984), dan Westberg dkk., (1993), semua yang temuan kurangnya tantangan kelas di Amerika, terutama untuk siswa berbakat, ini adalah sulit, meskipun diharapkan,mencari.
Ini adalah salah satu bukti, kali ini melalui mata dari anak-anak berbakat di sekolah-sekolah di pedesaan, sekolah yang hanya "terkadang" menantang dan itu bahkan kurang menantang. Pada tahun sekolah menengah, siswa berbakat di daerah pedesaan lapor sekolah yang hanya "kadang" menantang dan menyenangkan, dengan tantangan sangat kurang dirasakan oleh siswa berbakat pedesaan dibandingkan rekan-rekan mereka yang hidup di pinggiran kota. Ketika mempertimbangkan potensi siswa berbakat bersama dengan persepsi seberapa menantang, menarik, menyenangkan dan sekolah untuk mereka, menjadi jelas bahwa kebutuhan kognitif dan afektif siswa berbakat Pedesaan beresiko tidak terpenuhi.

Kenyataan bahwa siswa berbakat SD di pedesaan dilaporkan secara signifikan kesenangan mereka lebih tinggi di kelas mungkin mencerminkan kekuatan dari pendidikan pedesaan dengan penghargaan kepada sekolah, pengasuhan lingkungan, perhatian pribadi, dan masyarakat yang stabil(Herzog & Pittman, 1995; Southern & Jones, 1992; Wooley, 1999). Temuan ini mendorong dan mungkin menjadi dasar yang akan membangun dan menggabungkan pemrograman yang lebih efektif dialamatkan ke bidang minat, tantangan, dan di tingkat sekolah menengah,kesenangan pudar. Metode dan proses yang tantangan dapat disampaikan meliputi presentasi di sekolah-sekolah tingkat tinggi, menggunakan kemampuan berpikir maju, dan menggunakan metodologi asli, pengembangan produk atau layanan untuk hadirin, dan Memadatkan kurikulum (Bloom, 1985; Reis dkk., 1993; Renzulli, 1994; Schlichter, 1986; Treffinger, 1986; U. S. Departemen of Education, 1993). Yang kontinum dari layanan seperti yang diusulkan oleh Renzulli (1994, hal 78) menawarkan berbagai pilihan program siswa berbakat yang tersedia bagi sekolah dan harus dipertimbangkan oleh pendidik pedesaan. Seperti yang diusulkan oleh Renzulli, semakin banyak pilihan yang tersedia untuk siswa, semakin besar kemungkinan kebutuhan siswa yang berbakat akan terpenuhi. Untuk daerah pedesaan untuk mengefektifkan berbagai macam tawaran program layanan yang membangun kepada siswa berbakat mereka, kerjasama dan saling berbagi sumber daya adalah penting (Spicker, southern, & Davis, 1987). Kolaborasi program seperti StATS (Gentry & Ferriss, 1999), SEARCH(Swanson, 1995), dan Pacer(Lambert & Haas, 1995) memberikan model lainnya untuk sekolah pedesaan untuk mengikuti mereka dalam upaya untuk menyediakan program dan pelayanan efektif pelayanan kepada penduduk yang dibatasi.
Untuk berbagai alasan, termasuk dana terbatas dan terisolasi, siswa berbakat pedesaan cenderung kurang memiliki akses keberbagai program pengembangan, untuk diidentifikasi, dan untuk bekerja dengan rekan-rekan sebaya mereka. Persepsi mereka mengenai kurangnya tantangan menunjukkan betapa pentingnya pemrograman siswa berbakat di sekolah pedesaan. Hal ini sangat penting sebagai titik cerah bagi mereka yang terhapus dari program siswa berbakat nasional dan kemampuan pengelompokan politik yang lebih benar, walaupun kurang menantang, kebijakan dan penyertaan pengelompokan heterogen. Oleh karena itu, daerah lain yang mungkin melayani untuk meningkatkan tantangan untuk siswa berbakat di sekolah-sekolah di pedesaan yang menggunakan pengelompokkan fleksibilitas prestasi sebagaimana dibahas oleh Gentry (1999) dan percepatan dan kemampuan seperti yang diusulkan oleh kelompok koordinator program siswa berbakat (Southern & Jones, 1992). Siswa berbakat memerlukan kesempatan untuk bekerja dengan rekan-rekan intelektual mereka (Gentry & Owen, 1999; Kulik, 1992; Rogers, 1991), dan ini adalah perhatian khusus di daerah pedesaan dengan populasi siswa berbakat yang kecil.

Minat. Dimensi yang menarik yang dapat diberikan dalam ruang kelas di beberapa cara. Pertama, penggunaan guru terhadap minat siswa dapat memberikan wawasan tentang mereka dengan minat siswa, yang kemudian dapat digunakan sebagai dasar untuk belajar mandiri dan kurikuler ekstensi. Kedua, guru atau sekolah mungkin mempertimbangkan mengembangkan serangkaian kegiatan yang sedang berlangsung dirancang untuk mengekspose siswa baru ke daerah-daerah baru dan mengembangkan minat (Renzulli & Reis, 1997). Ketiga, guru mungkin ingin mempertimbangkan untuk menambahkan beberapa pribadi seni modifikasi (Renzulli, 1988) untuk mengajar mereka untuk membuat kurikulum dan instruksi lebih menarik secara umum. Akhirnya, minat siswa dapat digunakan sebagai dasar untuk desain kurikuler (Ferguson et al., 1996; Stein & Poole, 1997). Dalam setiap bidang umum ini terdapat berbagai strategi khusus yang dapat dikembangkan dan dimasukkan setiap hari, tetapi penekanan harus diarahkan kepada menilai, mengembangkan, mengintegrasi, dan mempertahankan minat siswa sebagai sarana untuk menambah pribadi yang berarti bagi siswa sekolah.

Pilihan. Pilihan adalah nilai terendah secara konsisten oleh semua kelompok anak-anak dari empat dimensi yang diukur oleh Kegiatan kelas, walaupun tidak ada perbedaan berbakat di kalangan siswa dari berbagai komunitas ini menemukan ciri diskusi. Adalah pilihan yang kuat namun kegunaan faktor untuk memotivasi semua siswa, khususnya di bagian tingkat sekolah menengah. Menawarkan pilihan dan otonomi sebagai alat untuk meningkatkan motivasi jelas dalam kepustakaan remaja (Ames, 1992; Deci & Ryan, 1985; Eccles & Midgley, 1989), siswa berbakat dari seluruh masyarakat melaporkan bahwa mereka hanya "kadang" pilihan yang ditawarkan dalam kelas mereka.
Yang dimaksud dimensi yang berbakat ini tengah murid sekolah pedesaan yang terendah dari keseluruhan yaitu kurang dari 2,69 "kadang-kadang," menyatakan bahwa perhatian harus dilakukan di tengah sekolah pedesaan tidak untuk mengurangi motivasi dan kesenangan di sekolah dengan membatasi pilihan. Satu cara sederhana untuk meningkatkan minat siswa, kesenangan, dan tantangan di sekolah mungkin menawarkan pilihan dalam pendidikan dan tugas-pilihan tidak boleh tidak boleh terlalu mudah (Currier, 1986). Sarana lainnya memasukkan pilihan termasuk menawarkan siswa pilihan tentang dengan siapa mereka bekerja, apa pekerjaan yang mereka lakukan ketika bekerja dalam kelompok, dan apakah mereka bekerja sendiri atau bersama-sama (Robinson, 1991). Perilaku otonom yang merdeka, dipilih secara bebas, dan mendatangkan minat diri yang dikontrol terhadap tugas, kreativitas, fleksibilitas kognitif, emosi positif, dan ketekunan (Deci & Ryan, 1985). Dengan demikian, pilihan yang ditawarkan kepada siswa dalam kegiatan pendidikan mungkin melayani untuk meningkatkan relevansi, pencapaian, dan kepemilikan. Karena itu, seperti minat dan tantangan, dan menawarkan pilihan siswa harus menjadi pertimbangan dalam perencanaan kurikulum dan pengajaran setiap hari.

Ringkasan. Sekolah-sekolah di pedesaan memiliki banyakkekuatan yang membangun, tetapi mereka harus membayar perhatian khusus untuk kebutuhan siswa berbakat mereka yang merasa kurang tantangan, minat, dan, dalam beberapa kasus, kesenangan mereka dari rekan-rekan mereka didaerah perkotaan dan pinggiran kota. Konsentrasi pada rapat dan mengembangkan minat siswa, termasuk tantangan dan pilihan dalam kurikulum, bekerjasama dengan kabupaten lainnya di pedesaan, dan mempertimbangkan berbagai pilihan program dan kemudian melakukan upaya untuk menawarkan siswa akses ke program-program ini adalah cara untuk membantu memastikan bahwa kebutuhan siswa berbakat pedesaan akan terpenuhi.

Keterbatasan Studi ini berusaha untuk membandingkan sikap siswa berbakat dari daerah-daerah pedesaan, perkotaan, dan pinggiran kota. Data dikumpulkan dari kelompok siswa di seluruh negara. Meskipun ada beberapa keuntungan yang sampel besar nasional, sampel membatasi hasil studi ini dalam beberapa cara. Siswa yang termasuk dalam studi ini telah diidentifikasi sebagai berbakat seperti oleh masing-masing kabupaten, sehingga definisi dari Berbakat bervariasi di seluruh kabupaten. Di banyak sekolah, siswa berbakat pasti ada yang tidak teridentifikasi. Selain itu, temuan di tingkat sekolah menengah harus diinterpretasikan dengan peringatan bahwa perkotaan sangat sedikit siswa berbakat yang diidentifikasi sehingga mereka tidak termasuk dalam analisis statistik. Satu lagi, bagaimana siswa berbakat perkotaan mungkin dibandingkan dengan siswa berbakat pedesaan dan pinggiran kota, mengingat kesamaan antara beberapa daerah perkotaan dan daerah pedesaan, apakah itu mungkin telah serupa sikap antara siswa dari masyarakat. Kemampuan mengeneralisasi mungkin terbatas karena siswa dalam contoh ini mungkin tidak mewakili siswa di seluruh negara. Selain itu, karena data dikumpulkan setelah fakta Bahkan, kajian ini tunduk pada keterbatasan causal comparative penelitian seperti sejarah, seleksi diferensial, dan kurangnya atribusi dari hubungan sebab dan akibat. Kajian ini memungkinkan untuk membandingkan dan mendiskusikan siswa berbakat pedesaan dari sampel dengan daerah perkotaan dan daerah-daerah pinggiran kota yang perlu ditambahkan ke dalam literatur dalam hal ini. Studi lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah temuan dalam kajian ini adalah konsisten dengan temuan dari sampel lainnya. Suatu wilayah tidak ditampilkan dalam kajian ini adalah perbedaan sikap siswa dalam konten bidang seperti sains, matematika, dan teknologi. Mengingat temuan kajian dan menghadapi masalah pendidikan di pedesaan, Studi ini lebih diperlukan untuk menentukan apakah siswa berbakat memandang bahwa kepentingan mereka di daerah-daerah tersebut dipenuhi sesuai dengan tantangan.☺

ῺΏῼ

1 komentar:

  1. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    New Promo ( khusus produk 998bet )
    - Bonus 100 % New Member sportsbook ( 998 bet ) .
    - Bonus 100 % New Member Casino ( 998 bet ) .
    ( Syarat dan Ketentuan Berlaku )

    Promo Terbaru :
    - Bonus 10% New Member Sportsbook ( SBObet, IBCbet , AFB88 ,368bet , M8bet , 998bet )
    - Bonus 5% New Member Casino Online ( 338a , 1Scasino , Asia8bet , CBO855 )
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas ( TangkasNet , 368MM , 88 Tangkas )
    - Togel Online ( Klik4D )
    - Sabung Ayam ( New Produk )
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    BalasHapus